Jumat, 27 Desember 2013

Video
Text

AUDIO DASAR No.1: Mengenal Kabel Audio dan Konektornya


Seorang sound enginer yang baik, tidak hanya harus tahu mengoperasikan Software Audionya, tapi juga harus memahami perlengkapan/peralatan fisik audio seperti kabel, mic dan mixer. Tidak hanya itu saja, juga harus bisa men-setting studionya sedemikian rupa seperti tata letak speaker dan peralatan untuk take vocal.

Pada tutorial ini kita terlebih dahulu akan membahas tentang Kabel Audio yang sering kita gunakan serta bagaimana cara menyambung antar jenis kabel audio tersebut. Akan sangat bermanfaat untuk pembaca yang belum tahu tentang kabel audio.

Gambar di atas adalah hanya konektor kabel audio, bukan kabelnya :)

Kabel audio berbeda dengan kabel listrik, karena kabel audio ini berfungsi untuk meng-hantarkan sinyal-sinyal audio ke komputer/software kita. Jernih tidaknya sinyal audio juga tergantung dari pemilihan, sambungan, dan konfigurasi kabel ini.
Ada dua macam kabel:
1.Single Core
2.Double core

1.Single Core
Kabel jenis ini digunakan untuk ‘unbalanced audio’, apa itu unbalanced audio??? please see http://www.mediacollege.com/audio/balanced/
Bisa dibilang bahwa unbalanced audio adalah sinyal-sinyal audio yang tidak seimbang, banyak noise dan lain sebagainya.
Dengan menggunakan kabel ini untuk 'unbalanced audio' maka kita bisa mendapatkan audio yang optimal.
Gambar 1:

Outer insulation = Karet Kabel
Shield = Serabut
Core = kabel/tembaga
Biasanya untuk kabel jenis seperti ini kita bisa menggunakan core nya sebagai left, sedangkan shield nya sebagai right atau sebaliknya.
Dalam elektronika, core digunakan sebagai +ve dan shield digunakan sebagai –ve ???? luh, apa lagi ini??
ini hanyalah kutup positif dan kutup negatif untuk arus DC.
Positive = positi(ve) = +ve
Negative = negati(ve) = -ve


2.Double Core
Kabel jenis ini digunakan untuk ‘balanced audio’ (lihat penjelasan sebelumnya).
Gambar 2:

Outer insulation = karet kabel
Shield = serabut
Core = kabel/tembaga

Nah, kalo kabel seperti ini core +ve bisa sebagai left, core –ve bisa sebagai right atau sebaliknya sedangkan shield bisa digunakan sebagai ground nya.

Diatas adalah jenis kabelnya, sedangkan untuk konektor kabel audio, terdapat beragam jenis, berikut adalah yang sering kita gunakan:
1.Konektor XLR
2.Konektor jack 6.5 mm, 3.5 mm, 2.5 mm
3.Konektor RCA

Berikut merupakan penjelasan setiap konektor:

1.Konektor XLR
Konektor XLR sering digunakan sebagai colokan untuk kabel mic, dan colokan pada mixer untuk tempat mic.
Gambar 3:

Nah, gambar di atas biasanya kita lihat pada MIC kan? Dan kita bisa lihat pada MIXER kan?? Sebetulnya konektor XLR tidak hanya 3 pin saja, melainkan ada yang 4 pin, 5 pin dan sebagainya. Tetapi secara umum yang sering kita gunakan adalah konektor 3 pin. Setiap pin pasti ada numbernya, coba perhatikan konektor XLR anda yang FEMALE, pasti ada numbernya.
Berikut merupakan penjelasan number dari konektor XLR (3 pin)

Pin 1 = ground = shield
Pin 2 = +ve = (bisa digunakan sebagai left/right)
Pin 3 = -ve = (bisa digunakan sebagai left/right)

Yang lupa tentang +ve dan –ve silahkan lihat penjelasan di atas :)

2.Konektor Jacks 6.5 mm, 3.5 mm, 2.5 mm
Konektor ini biasanya di sebut sebagai ‘Jack’ saja.
Lihat gambar 4:

Nah, kalo gambar di atas sering lihat kan??? Mulai dari jack mixer sampai jack kecil earphone yang sering kita tancapkan di hape :)

Jack ini tergantung ukuran, 6.5mm jack yang sering kita tancapkan di mixer disebut juga dengan 1/4" jack (baca seperempat inchi). Yang 2.5mm biasanya yang kita tancapkan di handphone sebagai konektor ke earphone/headphone.

Jack inipun ada yang mono ada juga yang strereo (lihat gambar di atas). Untuk bagian bagian jack seperti Tip, Ring, Sleeve akan kita bahas pada bagian cara menyambung konektor di bawah artikel ini.

4.Konektor RCA
Konektor ini biasanya digunakan untuk CD-VCD , DVD PLAYER, home stereo, maupun video recorder.
Lihat gambar 5:

Nah, sampai di sini sudah ada gambaran kan tentang konektor dan kabel audio?? Sekarang sebagai seorang sound enginer, kita akan dihadapkan pada permasalahan kecil yang kadang merepotkan juga. Yaitu menyambung kabel antar konektor. Hal ini penting karena di lapangan kita akan sering menjumpai sambung putus kabel karena kurang kesiapan kita menyiapkan kabel – kabel yang dibutuhkan.

Oleh karena ini kita akan membahas juga cara menyambung antar konektor.

A.Menyambung XLR ke Jack 1/4" Mono
Lihat gambar 6:

Kita akan menyambung konektor XLR ke jack 1/4" mono. Bagian bagian Jack mono adalah Tip dan Sleeve. Perhatikan gambar di atas.
Bagian XLR:
*Pin 1 (ground) = warna hitam
*Pin 2 (Left) = warna merah
*Pin 3 (right) = warna biru

Bagian Jack:
*Tip (+ve) = left
*Sleeve (-ve) = Ground , Right

Untuk menyambungkannya, kita gabungkan saja Left ke Tip, Right ke Sleeve, sedangkan ground bisa di hubungkan ke salah satunya, pada gambar ground dihubungkan dengan Right (hitam dengan biru). Lalu bagaimana cara menyambungkannya? Tentu anda dapat menggunakan Solder :)

B.Menyambung XLR ke 1/4” Jack Stereo.
Lihat gambar 7:

Nah, setelah tadi kita membahas sambungan pada Jack Mono, sekarang kita akan membahas tentang Jack Stereo. Perhatikan gambar di atas:
Bagian konektor XLR:
*Pin 1 = Ground = Warna Hitam
*Pin 2 = Left = Warna Merah
*Pin 3 = Right = Warna Biru

Bagian konektor JACK:
*Tip = +ve = sebagai Left
*Ring = -ve = sebagai Right
*Sleeve = Ground

Untuk menyambungkannya, kita dapat menghubungkan pin 1 (ground , hitam) ke sleeve, pin 2 (merah, left) ke tip, dan pin 3 (biru, right) ke sleeve. Untuk menyambungkannya anda dapat menggunakan solder.

C.Menyambung XLR ke 1x RCA.
Lihat gambar 8:

Nah, gambar di atas, kita mencoba menghubungkan XLR ke 1 RCA. Maksud dari 1 RCA ini apa sih?? Maksudnya ya 1 XLR ke 1 RCA :)
Bila kita beli kabelnya kan pasti ada yang 1 konektor jack 1 RCA, ada yang 1 Konektor Jack 2 RCA :)
Yang kita bahas ini adalah yang hanya 1 RCA.
Perhatikan gambar, cara menhubungkannya sama dengan XLR dengan Jack. Bagian RCA pun sama seperti bagian Jack.

D.Menyambung XLR ke 2x RCA.
Lihat gambar 9:

Nah, kalo gambar yang ini kita menghubungkan XLR ke 2 RCA sebagai LEFT dan RIGHT. Perhatikan gambar:
*Pin 1 (ground, hitam) hubungkan paralel ke Sleeve dari masing masing RCA.
*Pin 2 (left, merah) hubungkan ke TIP dari RCA 1.
*Pin 3 (right, biru) hubungkan ke TIP dari RCA 2.
Sekarang tinggal merekatkan dengan solder saja, mudah bukan??

E.Menyambung Stereo Jack ke 2 RCA
Lihat gambar 10:

Gambar di atas adalah cara menyambung konektor JACK dengan konektor RCA. Perhatikan gambar:
*Tip (left, merah) dari Jack dihubungkan ke Tip dari RCA 1
*Ring (right, biru) dari jack dihubungkan ke Tip dari RCA 2
*Sleeve (hitam, ground) dari jack dihubungkan ke Sleeve dari masing masing RCA secara paralel

Mudah bukan??? Demikian penjelasan jenis jenis kabel audio dan cara menyambungnya, mudah mudahan bermanfaat dan jangan lupa bookmark, like, share :)

salam
Referensi: MediaCollege.com

Please share bila tutorial ini cukup berbobot untuk anda!

MediaTutorial mengedepankan tutorial yang berkualitas. Semua penjelasan dipaparkan sedetail mungkin.
Please, bila tutorial ini membantu anda dan cukup berkualitas bagi anda mohon untuk share pada button sharing berikut ini.

Writen by: Okie Eko Wardoyo

Comments

2 komentar:

anak mesa mengatakan...

hlo kawan yg buat aku bingung & sulit mengatasinya,!!
so'al kebetulan aku lagi coba karouke ( dari leptop ke ampli player lalu sambung ke TV )gunakan HDMI
namun suara tak bisa masuk ampli player,hanya masuk di TV saja,,jadi saya mohon bantuan & jalan keluarnya,,

Adityo Nugroho mengatakan...

gan, mau tanya gan. klo cara kerja jack di hp gmn yah gan supaya bisa auto switch dr internal speaker ke headset. jd misal klo play audio di hp tanpa headset, suara nya keluar via speaker internal, klo di colok headset, speaker internal otomatis off, audio jd keluar nya via headset only. itu cara kerja nya via hardware atau software yah gan?

Poskan Komentar